Surat Terbuka Untuk Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir

Posted on

Riaubertuah.com – Yuli Pandi menulis kritikannya di akun facebook miliknya yang ditujukan kepada Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir. Dimana dalam tulisannya beliau menyampaikan tentang infrastuktur jalan yang hingga saat ini masih jauh dari kata bagus. tidak hanya itu, masalah keterlambatan pembayaran gaji juga jadi persoalan. Berikut tulisan lengkapnya:

“SURAT TERBUKA UNTUK PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN INDRAGIRI HILIR”

Semoga para pejabat membaco status sayo ini..
Dan di Inhil ini jugo sangat banyak guru honorer.. guru bantu dan guru PNS yang bertugas di daerah terpencil …. (jugo di Seluruh Riau)
Perkenalkan yang pakai jilbab merah tu adolah istri sayo Sisra Yosi
Sudah 11 tahun menjadi guru bantu di Daerah terpencil..
Tepatnyo di SMPN 3 GAS (Sungai Empat – Kecamatan Gaung anak serkah Kabupaten Indargiri Hilir Riau)
Dan selamo 11 tahun tu..
Yang paling sangat membuat kami resah dan risau adalah masalah infrastruktur jalan..
Terutamo saat musim hujan…
Istri sayo terpakso menitip sepeda motor pado masyarakat setempat.. dan selebihnyo harus berjalan kaki menuju sekolah tempat megajar.. hampir 1 kilometer harus berjalan..
Begitu pulak saat menuju balek ke rumah…
Bertahun2 hal ini dialami.. sampailah dengan hari ini..
Buat pemerintah daerah..
Kami mohon perhatikan nasib guru2 yang berjuang keras untuk mencerdaskan anak bangsa di tempat terpencil seperti ini..
Dah lah jalan hancor..
Gaji selalu lambat…
Untong sayo punyo gaji tetap.. jadi rumah tanggo kami aman..
Tapi kawan2 istri sayo yang suami istri guru honorer.. terpakso berhutang di kedai.. bahkan ado yg berhutang pado tengkulak untok makan sehari2..
Ini nyata.. dan bukan cerita fiksi..

Pak.. buk..
Jika ingin anak2 daerah cerdas..
Perhatikanlah infrastruktur..
Perhatikanlah nasib guru2 yang bertaruh nyawa untuk sampai ke tempas tugas…

Saya sempat menyuruh istri saya berhenti..
Namun dia berkata: “jika saya mundur. Dan guru2 lain mundur.. siapa lagi yg akan mengajar anak2 kampung tu?”

Akhirnya saya menyerah..
Tapi tiap hari hati saya resah..
Tiap hari hati saya gundah…
Lewati jalan macam lecah..
Dah bisa buat jadi sawah..
Moga istriku bisa kuat dah tanah..
Demi masa depan bagi anak2 daerah..
Namun kami perlu dukugan pemerintah daerah..
Semoga istriku bisa jadi guru Yang Amanah..

AMIN..

Semoga pemerintah setempat cepat menangani masalah ini, demi masa depan anak-anak kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *