Rabu, 19 Juni 2024
Google search engine
BerandaLifestyleCoba Stop Konsumsi Makanan Mengandung Gula Sebulan, Rasakan Manfaatnya

Coba Stop Konsumsi Makanan Mengandung Gula Sebulan, Rasakan Manfaatnya

RIAUBERTUAH.COM – Makanan maupun minuman yang mengandung gula bila kita konsumsi memang terasa nikmat. Namun tahukah Anda, bila tubuh terlalu berlebihan mengkonsumsi pemanis akan membahayakan bagi tubuh.

Harvard Health Publishing melaporkan dikutip dari republika, gula tambahan yang tinggi dikaitkan dengan segala gangguan kesehatan, mulai dari diabetes dan penambahan berat badan hingga penyakit hati berlemak. Tidak hanya itu, Mayo Clinic memperingatkan bahwa konsumsi gula tambahan yang berlebihan juga dapat meningkatkan kadar trigliserida, yang terkait dengan risiko penyakit jantung yang lebih besar.

Tentu ini mengkhawatirkan. Jadi, kamu coba deh untuk berhenti mengonsumsi gula sebulan saja. Berikut efek yang akan kamu rasakan :

  1. Mengurangi peradangan dalam tubuh

Akan membantumu mengurangi peradangan kronis dengan berbagai macam penyakit seperti, diabetes, penyakit kardiovaskular, alzheimer, dan radang sendiri. Tiga dari lima orang di seluruh dunia meninggal karena penyakit radang ini. Faktor gaya hidup seperti minum berlebihan, merokok, obesitas, dan stres kronis dapat meningkatkan kemungkinan peradangan.

  1. Mengurangi risiko kanker

Sebuah laporan tahun 2020 yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa asupan gula dapat menjadi faktor risiko dalam perkembangan beberapa jenis kanker, dengan penekanan pada kanker payudara. Ahli diet terdaftar di Sporting Smiles, Allison Tallman, mengatakan, berhenti mengonsumsi gula juga dapat mengurangi risiko kanker tertentu.

“Konsumsi gula ‘memberi makan’ sel kanker, bahkan dengan mereka yang sudah menderita kanker,” kata Tallman, dilansir Eat This, Not That.

  1. Peningkatan energi

Tallman mengatakan jenis sumber (kualitas) gula adalah hal yang paling penting. Dia menunjukkan bahwa gula rafinasi seperti yang ditemukan dalam makanan olahan, biskuit, keripik, dan kue, dapat membuat Anda merasa lamban dan lesu.

“Dengan melepaskan makanan ini, dan karena itu gula, kita cenderung meningkatkan energi dan merasa lebih baik dari sebelumnya,” ujarnya.

  1. Kesehatan usus yang lebih baik

Ternyata, mengurangi gula selama sebulan bisa bermanfaat bagi kesehatan pencernaan. Salah satu cara melakukannya adalah dengan membantu Anda mencapai keseimbangan bakteri usus “baik” yang lebih baik.

“Gula dan karbohidrat olahan memberi makan bakteri jahat di usus, yang dapat menyebabkan masalah pencernaan,” kata ahli diet integratif sekaligus fungsional dan presiden Klinik Nutrisi untuk Kesehatan Pencernaan, Jenny Askew.

Hal ini dapat menyebabkan terlalu banyak bakteri jahat dan kekurangan bakteri baik, serta berpotensi menyebabkan masalah pencernaan seperti gas, kembung, diare, atau bahkan sembelit. “Ini (juga) dapat berkontribusi pada kondisi peradangan – pikirkan jerawat, sakit kepala, dan ruam,” ujar Askew.

  1. Kesehatan gigi yang lebih baik

Menurut Healthy Food America, anak-anak yang rutin minum soda berisi gula berisiko hampir dua kali lipat mengalami kerusakan dibandingkan anak yang tidak minum soda. Ganti minuman sarat gula dengan alternatif sehat selama bulan, seperti air seltzer yang memiliki rasa atau teh bebas gula dengan lemon. Hal ini dapat membuat kesehatan gigi menjadi lebih baik.

  1. Lebih sedikit depresi dan kecemasan

Membuang gula tambahan selama sebulan tidak hanya berdampak positif pada tubuh, tetapi juga pikiran. Menurut sebuah penelitian, asupan gula yang lebih tinggi dalam diet dikaitkan dengan risiko depresi yang lebih tinggi. Dalam studi terpisah tahun 2019, ditemukan juga diet tinggi gula dapat menyebabkan perubahan fungsi otak neurobiologis, perubahan keadaan emosi, dan kecemasan.

  1. Menurunkan risiko diabetes

Menurut sebuah studi baru-baru ini diterbitkan di PLOS ONE, para peneliti menemukan peningkatan gula dalam persediaan makanan suatu populasi dikaitkan dengan tingkat diabetes tipe 2 yang lebih tinggi, terlepas dari tingkat obesitas. Jadi risiko terkena diabetes tipe 2, yang merupakan bentuk paling umum dari diabetes, dapat diturunkan jika Anda dapat mengurangi atau membatasi konsumsi gula tambahan.

  1. Kulit yang lebih baik

Sebuah studi baru-baru ini di Prancis mengamati lebih dari 23 ribu orang dewasa untuk melihat apakah kebiasaan diet berpengaruh pada apakah seseorang mengembangkan jerawat atau tidak. Apa yang peneliti temukan adalah pola makan yang penuh gula, lemak, dan produk hewani berkaitan dengan peningkatan jerawat pada orang dewasa. Jadi, berhenti mengonsumsi gula selama sebulan mungkin bermanfaat untuk membersihkan kulit.

BERITA TERKAIT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

Informasi Populer